. . . menCOBA menCARI deDAUNan yang berSERAKan . . .

… tempatku belajar banyak hal …

Tentangku dan ULAT ^_^

on 23 July 2009

DSCN1964

Kadang saya kurang mengerti apa yang saya rasakan. Hm.. rasa itu terjadi begitu saja, mengalir tak jelas. Seperti yang saya rasakan terhadapnya, ulat. ^^”

Hm… tunggu… sepertinya ada penyebabnya ding!

Seingat saya….

Saat saya masih TK, ada pohon yang gedee… banget di halaman sekolah. Pohon itu banyak ulatnya!! Ulat daun, bukan ulat buluu… biasanya ulat-ulat tersebut jatuh ke topi teman-teman… akhirnya pohonnya ditebang….

Sewaktu saya masih kecil, saya suka sekali bermain petak umpet. Saya biasanya bersembunyi dengan merebahkan diri di tengah semak-semak, betapa terkejutnya Nisa kecil saat melihat gerombolan ulat bewarna hijau-putih berbulu panjang runcing-runcing tepat di depan wajahnya. Hwaaa!! *merinding*

Saat masih kecil juga nih… dulu di kampung banyyyaak sekali pohon turi. Pohon yang terkenal banyak ulatnya. Jika pohon tersebut ditebang, kita bisa menemukan banyak sosok larva, warna putih berbadan gemuk… hiyy… yang dimakan bolang dan teman-temannya itu lho… Lalu di batang bawah pohon tersebut banyak hidup ulat jaran (ndak tahu nama aslinya apa, pokoknya ulat bulu), agak ke atas sedikit banyak ulat bulu warna cokelat besar-besar. Dan di bagian atas pohon, banyak ulat hijau bergelantungan….. *merinding*, tapi saya suka mengunduh bunga turi dan mengumpulkan bibitnya untuk disebar di tepi jalanan di kampung😀.

Sampai pada suatu hari di awal musim kemarau -saya menyebutnya musim angin, karena angin bertiup begitu kencang sepanjang hari-, saat saya berangkat ke sekolah, saya kejatuhan sesuatu yang dibawa oleh angin.  Saya tidak tahu apa itu, rasanya seperti semut (?), dan entah kenapa saya biarkan begitu saja. Sesampainya di mikrolet, “sesuatu” itu merambati wajah saya. Saya berusaha mengibas-ngibaskannya dan akhirnya “sesuatu” itu terjatuh di dekat kaki saya, “Hiiiyy…. ulaaattt!!!”. Ternyata uler jaran kecil merambat dengan santainya… T_T Nisa kecil heboh-heboh sendiri di mikrolet.

Suatu hari (lagi…), saya sedang menyiram tanaman hias yang ada di depan rumah. Pandangan saya tertuju pada sebuah tanaman tanpa daun. Hanya nampak cokelat tegak. Apa itu ya…. masa cuma batang… pikir saya. Rasa penasaran membuatku menarik sesuatu yang kukira batang tersebut. Agak lunak… saya angkat ke atas dan bergerak-gerak. Batang tanaman punya kaki!! Hwaaa!!! Ternyata ulat yang sangat besar, tanpa bulu. Makin bergidik saya berteriak dan berlari, mencari pertolongan….!!

Dulu di samping dan belakang rumah saya juga banyak tanaman yang menjadi tempat tinggal ribuan ulat. Tidak heran jika tiba-tiba ada ulat di kamar mandi, dapur, atau tempat cuci piring.  Yang biasanya melihat duluan juga saya, dan seperti biasa. Lari, teriak minta pertolongan!! T_T Haihh… betapa pengecutnya saya saat bertemu dengan ulat.

Di samping rumah yang lain juga pernah musim ulat geni, nggak tahu namanya… pokoknya ulat bulu hitam legam yang nyos, panas kalau kena di kulit. Banyakk… banget ulatnya, sampai ada yang nyasar di kamar saya.:mrgreen:

Bukan, saya sama sekali tidak benci pada ulat. Tapi kok sejak kecil saya sering sekali mengalami pengalaman dengan ulat… sepele… dan biasa sebenarnya… semua orang pernah mengalaminya..(?). Hanya, sepertinya ada kesalahan dalam diri saya dalam menyikapi pertemuan-pertemuan istimewa dengan populasi ulat.  Kok ada rasa DEG!! saat saya mengalaminya… perasaan aneh sejak kecil… hingga kini…

T_T Cerita lagi ah…

Dulu di SD saya, ada banyak pohon ketapang. Dan bisa ditebak, banyak ulat bulu besar-besar. Teman saya pernah menginjaknya dengan kaki telanjang saat kami hendak menuju mushola, tak jarang pula menempel di kerudung… Selain pohon ketapang ada juga tanaman hias yang penuh ulat. Kurang kerjaan sekali, saya dulu selalu berangkat paling pagi, menuju tanaman penuh ulat dan menghitung berapa jumlahnya… hwaa… ck ck ck…

Sampai sekarang, saya ngeri….. gitu, kalau ada banyak pohon yang ulat-ulatnya sering berjatuhan. Seperti saat saya SMA lalu. Ada musim ulat di sekolah, mungkin dari pohon cemara. Begitulah…. kadang  menjatuhi orang yang lewat… dan saya bisa histeris saat melihatnya. Saat awal tahun di SMA juga… pohon merah di depan kantor penuh ulat. Ulat hitam dengan tanduk-tanduk biru berkilau di sepanjang tubuhnya, pantas teman-teman yang membersihkan taman tersebut gatal-gatal😀.

Haduuhh… sudah-sudah… masih banyak cerita bersama ulat. Makin ditulis saya makin merinding. Aneh. Memang. Padahal saya juga suka mengamati ulat-ulat tersebut. Saya suka dengan pesona ulat. Ragam warna dan bentuk yang unik, perjuangannya menjadi kepompong lalu kupu-kupu… Subhanallah… banyak pelajaran yang bisa dipetik dari hewan tersebut. Saya suka!! ^_^  *tapi tetep merinding gak jelas*

Kini, di kampung dekat rumah saya sudah tidak banyak ulat seperti dulu. Saya tidak tahu harus bergembira atau bersedih. Senang, karena saya jarang merasakan kecemasan aneh lagi, tetapi sedihh…. juga… kehilangan mereka….

Saya juga biasanya merasa bersalah… setelah merasakan ketakutan dan histeria tak masuk akal tersebut. T_T Maafkan Nisa ya, ulat… Ampuni hamba Ya Allah….😦

Bagaimana ini, perasaan aneh itu masih ada sampai sekarang. T_T bagaimana menghilangkannya? Ini phobia-kah??

Bagaimana bisa saya punya perasan takut yang aneh itu, padahal saya sendiri adalah ulat… yang harus terus berusaha menjadi kupu-kupu….🙂

.

.

.

*kok saya jadi makin keliatannya geje ya..*

*nggak tau… gak berani pajang gambar ulat di postingan ini…*

*kayaknya Nisa ketinggalan banyak berita dan cerita…. >> nyicil blogwalking!!!*


56 responses to “Tentangku dan ULAT ^_^

  1. ulfa says:

    Baca aja udah geli, palagi berhadapan langsung dengannya…hiiiihiii:-)

    Like

  2. irawan says:

    dulu beta pernah kena bulu ulat…badan jadi bentol2 semua..he.he..

    Like

  3. aliyah says:

    Ulat yang berusaha menjadi kupukupu…what a beutiful sentence..^^v

    Like

  4. Terpaksa skip ke komen padahal baru bac 1/4 bagian.
    Bukan apa2 Nisa… jijik bgt ngebayanginnya…
    mana ini lg lunch
    hadoooh
    salah timing😀

    Like

  5. Didien® says:

    ulat..??? tatutttt hehehehe….
    Ikutan 4th IBSN award yuk..
    Informasi dan ketentuan silahkan baca di sini
    IBSN= Karena Berbagi Tak Pernah Rugi..

    salam ^_^

    Like

  6. yoan says:

    ulet kan bisa disayur, nis…
    aku pernah lho waktu di malang, makan sayur yg pake ulet… gurih juga… *nungguorangpadamuntah*
    *kabur*

    Like

  7. WANDI thok says:

    Semangat pagi jeng, apdet yuk😀 Jangan takut ama ulat terus🙄

    Like

  8. hanif says:

    Si buruk rupa itu kelihatan menjijikan ketika masih berupa ulat, tapi ketika ia berubah menjadi kupu-kupu banyak orang yang terpesona karenanya. Dari situ sebenarnya ada hikmah yang bisa dipetik, jangan lihat orang dari tampangnya tetapi mukanya (he he he sama saja ya) dari hati dah akhlaknya ding yang benar

    Like

  9. habibiehosen says:

    Nice post…Salam Blogger!!!

    Like

  10. Afif says:

    Ulat emg hewan yg unik🙂

    Like

  11. Hary4n4 says:

    Hmmm… Ulat Yaa… Aku pernah juga tuh..bentol2 sampe tiga hari.. Gara2nya..yaa kena ulat geni..gak tau juga apa nama aslinya…hehehe Oh Yaa..makasih udah pernah main ke tempat saya.. Maaf..baru bisa kesini sekarang… Salam hangat.. Salam damai.. Salam kenal juga yaaa…🙂

    Like

  12. tie2n says:

    hihihi..ulet..aku geli banget ngeliatnya..^_^

    sina..kabar baikkan??

    Like

  13. punya FB ga nis?

    Like

  14. bocahbancar says:

    HHmm,………
    Cerita yang keren……

    Like

  15. Hamster Copo says:

    Setau saya ulat jaran itu agak gepeng ada punguknya sekitar 2-3 gumpalaan,,terus ada tanduk yang terbuat dari bulu-bulunya sendiri,,tidak seperti ulat lainnya yang bisa berubah bentuk kalo yang ini sering gagal dalam bertapa (kepompong).. kalo ulat gheni itu biasanya hidup dipohon apukat (benar enggak??) dan biasanya dia berubah menjadi kupu-kupu gajah yang besar dan menawan,,begitu sedap dipandang tapi disini sudah langkah banget tuuh kupu-kupu karena pohon apukat sudah jarang banget disini T..T

    Like

  16. mira says:

    ulat lucu kok, asal gabikin gatel heu^^ salam kenal..

    Like

  17. septarius says:

    Dideket rumahku ada budidaya ulat sutera, bisa bayangin gak ada ratusan ribu ulat sutera di satu tempat xixixi…

    Like

  18. cahjoker says:

    salam pertamaxx,,,

    Like

  19. KangBoed says:

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku

    Like

  20. diazhandsome says:

    kok panjang ya nis? tapi banyak nebang pohonnya nih.. hehehe.

    sayangilah tumbuhan!😀

    Like

  21. ridhobustami says:

    asal jangan ulet bulu yang bikin gatel2 aje dah…..

    salam kenal…

    Like

  22. Aribicara says:

    Nisa waktu kecil suka main petak umpet juga ya😀 sama,ak juga. Sayangnya anak2 skrg sdh jarang ya🙂

    Salam…

    Like

  23. KangBoed says:

    Hehehehe.. ngeri aaah ulat entu bikin merindingt kegatelan
    Salam Sayang

    Like

  24. WANDI thok says:

    Uler tanpo wulu kui nek ora kleru jenenge uler keket jeng, kui malah gakpapa. Setahuku ulat nyang marahi gatel hanya nyang berwudu eh berbulu. Tapi nyang paling menjengkel ya ulat berdasi, sedangken nyang paling berbahahahayaya ya ulat bergincu🙄😀 Tenang jeng, sekarang sudah mulai tambah sumangat BW n ngapdet yah. Sip. Lanjutken. Semoga diterimax di PTN.

    Like

  25. cenya95 says:

    Biasanya kalo ulat dikagetin, ia akan mengeluarkan racunnya.
    kalo Nisa bgmn ?
    salam superhangat

    Like

  26. wi3nd says:

    hwaaaaa..hwiiiiii.. radar tubuhku cukup peka,ketika berada disuatu tempat,nadan pernah 9atal 9atal nda jelas lalu merindin9,ini pasti ada ulat ato semacamnya,ternyata benar..dan aaaaaaaaaaa..triaks dan kabur

    pernah ulat hin99ap dibajuku,aku nda mau la9i apke baju itu,trauma,pernah ju9a hin9ap dikaki,*masa mu dipoton9🙄 yan9 ada sepanjan9 hari kerjab kerjab,berasa 9eli dan mrasa bahwa tu ulat amsih disana

    aaaahh..pokoknya i=9elii iyyyhhh

    Like

  27. Persahabatan bagai kepompong merubah ULAT menjadi kupu – kupu.
    hehehe…
    salam kenal…

    Like

  28. rere says:

    ulat sebagian orang akan merasa jijik bahkan takut jika melihat jenis serangga itu. memang ulat pada dasarnya merupakan hama bagi tanaman namun tak selamanya ia menjadi hama. bahkan ia di suatu waktu berubah menjadi mahluk yang indah nan cantik, kupu-kupu. dan ketika itu juga ia membantu berkembang nya bunga. itu tanggung jawab nya ulat. hehehe..
    nice blog

    Like

  29. endra says:

    ulat2… menggelikan tapi penuh dengan perjuangan dalam hidupnya… tentunya untuk menjadi se ekor kupu2….🙂

    Like

  30. syelviapoe3 says:

    ulat…postingan ini penuh dengan cerita ulat…😀
    Meski dirimu phobia dengan ulat..tapi dirimu punya banyak info ttg ulat, termasuk dimana saja ulat ada…he..he..

    Like

  31. Rindu says:

    Kita adalah kepompong bukan ulat kali yah? saya termasuk yang takut dengan ulat sist😦

    Like

  32. Wee..
    Sepertinya digemari para ulat ya ce..
    Hehehe..
    Btw, itulah ulat..
    Penuh dgn kejelekan d mata manusia..
    Tapi kan langsung berbeda..
    Ketika uda jadi kupu2..
    Hehehe..
    Met knal ya ce..😀

    Like

  33. zulhaq says:

    cieee…ulat yang berusaha menjadi kupu2
    dapat royalti dari sindentosca ha ha ha

    Like

  34. phiy says:

    kan ada lagunya kalo ga salah tu dari Helo keknya. “seperti ulat.. seperti ulat.. ”:mrgreen:

    Aku ga terlalu suka ulat. Takutnya juga ngga. Cuma males aja berurusan sama yg namanya ulat bulu. Soalnya kalo udah kena, duh, nyiksa euy..

    Like

  35. Hariez says:

    met pagi Nisa…waduhh ULAT *lari kecil sambil nyopot sendal* soal’e sama Nis paling takut sama ulat…:mrgreen:

    -salam- ^_^

    Like

  36. ~noe~ says:

    ulat ini.
    jijay bajay
    meski begitu, aku merelakan pilo dan aglonemaku dijadikan santapan buatnya. merelakan mereka makan sepuasnya sampai menjadi kupu2 yang cantik.
    salam…

    Like

  37. ILYAS AFSOH says:

    dengan mengubah metafora ulat secara benar

    Like

  38. ulat adalah salah satu fase metamorfosa kupu-kupu . jadi , buat aku gagh ada masalah .. karena sebagai manusia, mungkin ada masaku menjadi seperti ulat. dan aku tak mau orang enggan padaku . hmmmpfff …
    tetap menulis yach … karena kata hanya bisa dituliskan dan diucapkan, tuliskanlah banyak kata yg tak mampu kau ucapkan ..

    Like

  39. D3pd says:

    Hai ulat, apalagi yang kau tunggu, jangan lama-lama kalo mau jadi kupu2, bergegaslah, ^_^…V

    Like

  40. omagus says:

    saya pernah kena tuh ulet yang di pohon turi… yang berbulu yang suka nempel di dahan..
    guuuatelnya minta ampin
    trus pernah kena juga ulet srengege(matahari) kalo kena panas buanget rasanya
    tapi itulah kenangan masa kecilku yang di besarkan di kampung yang masih hijau dan masih banyak bertumbuahn ulet-ulet..

    Like

  41. faza says:

    haddiirr…

    kalo ulat yang suka cuma satu ulat yg di si komo dulu.. kalo ga salah namanya ULIL hehehe… kalo kupu2 hhmm.. indah nian
    cu….

    Like

  42. jOkbud says:

    lam kenal… sklian numpang blog…mo disebarin..mo diobral… silakan aja..k.k.k… skalian izin klo blognya ta kasi di blogroll jOkbud blh ngak?

    Like

  43. Ritasusanti says:

    Waaaahh, ceritanya bikin merinding, saya juga termasuk tipe orang yg agak2 geli gitu kalo lihat ulat, hiiyyy…

    Hmm, baca commentnya mba “nakjaDimande”, jadi terfikir, kira-kira masing2 ulat butuh berapa lama yah untuk bisa berubah menjadi kupu-kupu??? apakah semuanya butuh waktu yg sama, atau berbeda-beda???

    He hehe..ayo siapa yg bisa jawab???:)

    Like

  44. Rigih says:

    whuuuaaaa, tulisannya panjang bgtz
    koment dlu ah baaru baca ^_^

    Like

  45. nakjaDimande says:

    nice posting nisa..^^

    ada yang bilang:
    bila ingin melihat keindahan kupu-kupu kita harus mau bersama ulat juga.. karena perjalanan itu tak ada yang langsung sampai dipuncak keindahan.. harus tertatih-tatih dulu dari bawah.. seumpama sebentuk ulat, yang mungkin tak akan menyenangkan bagi banyak orang..

    yang hebat dari seekor ulat..
    ia selalu melangkah menjadi lebih makhluk yang lebih baik..

    ulat – kepompong – kupu-kupu
    negatif – nol – positif

    kita harus belajar dari ulat..^^

    Like

  46. mel says:

    banyak makna dibalik cerita.hhehheee

    Like

  47. gwgw says:

    kalo ulat gw gg takut…tapi tikus….hiiii…gwgw bisa lompat spontan dan mo gebug aja….takut seh gg tapi geli…:-)

    Like

    • Nisa says:

      lho?? Nisa malah biasa kalo ma tikus… apalagi kalo yang kecil… malah lucuu…

      *di rumahku kadang banyak tikus, coz deket sawah😀

      Like

  48. kawanlama95 says:

    ulat memang bagi perempuan banyak yang geli ya. ga usah trauma ya. yang ga enak tuh ulat bulu ih kalo kena gatel – gatel dah.

    Like

  49. hmcahyo says:

    pertamax :mrgreen:

    ikutan IBSN award yaaa

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: